Pages

29 November 2011

Merampingkan Label

Label di blog ini sepertinya membuang ruang dan tidak simple. Supaya lebih praktis dan sederhana, saya merampingkan 'tag' ato label dengan 5 label saja. Dunia Maya, Dunia Fantasi, Dunia Farmasi, Kehidupan Dunia, dan Pelajaran Dunia. :p

Ya Allah, jadikanlah dunia di tanganku, dan bukan di hatiku..

*btw, agak lama juga ya ngerampingin label..

28 November 2011

Seseorang yang ditolak kerja di Microsoft

Kisah ini saya dapat di milis. Nice story about life. Never give up and never stop trying.. Be brave.. :)

A Jobless man applied for the position of 'office boy' at Microsoft.
The HR manager interviewed him then watched him cleaning the floor as a test.


'You are employed, he said.

'Give me your e-mail address and I'll send you the application to fill in, as well as date when you may start.'

The man replied 'But I don't have a computer, neither an email'.

'I'm sorry', said the HR manager. 'If you don't have an email, that means you do not exist. And who doesn't exist, cannot have the job.' 

The man left with no hope at all. He didn't know what to do, with only $10 in his pocket.

He then decided to go to the supermarket and buy a 10Kg tomato crate.


He then sold the tomatoes in a door to door round. 


In less than two hours, he succeeded to double his capital. 


He repeated the operation three times,and returned home with $60.


The man realized that he can survive by this way, and started to go everyday earlier, and return late. Thus, his money doubled or tripled everyday.

Shortly, he bought a car, then a truck, and then he had his own fleet of delivery vehicles. 

5 years later, the man is one of the biggest food retailers in the US.


He started to plan his family's future, and decided to have a life insurance.

He called an insurance broker, and chose a protection plan.

When the conversation was concluded the broker asked him his email.

The man replied,'I don't have an email.' 

The broker answered curiously,


'You don't have an email, and yet have succeeded to build an empire. Can you imagine what you could have been if you had an e mail?!!' 

The man thought for a while and replied, "Yes, I'd be an office boy at Microsoft !!"


*Pict source: gettyimages.com

25 November 2011

Saatnya Jamu Unjuk Gigi :D

Siapa pernah minum jamu?
*Tunjuk tangan! :D

Beberapa hari kemarin, saya diundang oleh Direktorat Bina Pelayanan Kesehatan Tradisional, Alternatif, dan Komplementer, sebuah direktorat baru di kemkes untuk menghadiri talk show mengenai jamu. Sebenarnya bukan saya sih yang diundang, melainkan pihak Direksi Rumah Sakit tempat saya bernaung. Namun, semua orang yang berkepentingan itu sibuk, jadilah pihak direksi meminta Instalasi Farmasi untuk mengirim wakilnya, dan saya yang datang ke seminar itu. Tanpa persiapan apapun, saya datang ke Kementrian Kesehatan di daerah Kuningan. Wuiiiihhhh sepanjang perjalanan saya bersyukur bahwa tempat kerja saya dekat dari rumah, jadi gak perlu kena macet yang menguras emosi dan tenaga sepanjang jalan
..-_-..

Sampai di sana, walah... saya merasa anak bawang sendiri :p. Berkenalan dengan segelintir peserta, ternyata mereka telah berbuat banyak dan amat mencintai produk tradisional Indonesia ini. Ada dokter yang sekaligus praktisi, yang meresepkan ramuan tradisional jamu untuk para pasiennya, juga ada pendidik di sebuah poltekes di Jawa Tengah yang jurusan mengenai jamu-jamuan baru saja didirikan, pengusaha jamu, dan banyak lagi. Sebagai orang yang pernah mendapat kuliah mengenai bahan alam (mulai dari anfistum, farmakognosi, sampai fitokimia beberapa edisi) saya merasa beruntung dan juga gak mau ketinggalan dunk.. Hehe..

Sebelum acara dimulai, foto dulu..



Talk show tersebut mengundang beberapa pembicara, dari pengusaha jamu diwakilkan bpk Charles Saerang yang sekaligus ketua GP Jamu, ada juga Wamen Kesehatan bpk Ali Gufron Mukti, Rektor IPB bpk Heri Suwardijanto, wakil dari masyarakat bpk Hendardji Supanji, dari Kementrian Pertanian bpk Yul Hari Bahar, dan Maria Selena putri Indonesia 2011.

Menurut penelitian yang dilakukan WHO tahun 2005 yang lalu, 80% penduduk dunia pernah pake produk herbal yang mengusung tema back to nature. Kalo gak salah simak, kata pak wamen, ada tuh sekarang permenkes yang mengatur tentang saintifikasi jamu, yaitu penelitian mengenai jamu yang berbasis pelayanan kesehatan. Saintifikasi jamu ini untuk penyakit-penyakit kronik, yaitu hiperglikemia, hiperkolesterolemia, hipertensi, dan hiperuremia supaya jamu-jamu di Indonesia ini ada data penelitiannya. Sudah ada 12 rumah sakit lho yang menerapkan saintifikasi jamu ini. Masih ada beberapa kelemahan sih, seperti kurangnya publikasi (lha saya aja baru tau :p), mekanisme kontrol mengenai pelayanan kesehatan tradisional, dan kurangnya ahli yang mumpuni.

Di Taiwan, pasien bisa memilih pengobatan konvensional atau tradisional. Sekarang ini di Indonesia punya 6 produk fitofarmaka; rheumaneer, stimuno, tensigard, nodiar, x-gra, stimuno, 31 obat herbal terstandar, dan 1400-an produk jamu. Fitofarmaka perkembangannya sangat lambat. Pengusaha obat tradisional terbentur dengan persyaratan CPOTB dan serangkaian uji yang memakan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Karenanya, para produsen lebih memilih menghasilkan produk jamu dibandingkan fitofarmaka. Obat tradisional harus disamakan, gitu kata Pak Charles. Katanya, fitofarmaka tidak lebih unggul dari OHT maupun jamu. Begitupun sebaliknya. Semua obat tradisional sama. Memang ada beberapa oknum yang memasukkan bahan kimia obat (BKO) ke dalam jamu biar cespleng. Saya jadi ingat tugas khusus waktu PKPA di BPOM. Menulis tentang jamu ber-BKO, banyak euuuyyyyy... Sehingga, lanjut pak Charles, pengusaha jamu harus dibina, dan diberi pelatihan dan pendidikan yang cukup supaya nggak jual jamu ber-BKO.

Dengan adanya saintifikasi jamu, diharapkan seluruh orang (produsen) bisa membuat produk jamu, sehingga harga turun, dan citra jamu meningkat. Pasar jamu di Indonesia ini sungguh luar biasa besarnya. Sayang sekali jika potensi yang besar ini tidak dimanfaatkan, atau bahkan dicuri negara lain.

Masih ada beberapa kendala yang mudah-mudahan bisa segera diatasi. Peraturan yang melindungi para petani rimpang dan bahan-bahan pembuatan obat tradisional, penanganan pasca panen, pelatihan dan pembinaan mengenai pembuatan simplisia, adanya standar tanaman herbal.

Farmakope herbal apa kabarnya, yak? Beberapa tahun lalu, dosen saya bilang, farmakope herbal sedang disusun. Entah. Dalam hati saya berharap semoga obat tradisional bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri. Saatnya jamu unjuk gigi :D.

*Lepas dari talk show itu, saya jadi suka minuman jahe :D

22 November 2011

(dan) membaca (lagi)

Sudah lama rasanya tidak membaca. Kemarin lusa saya sempatkan diri ke toko buku deket rumah. Meskipun di toko itu buku yang saya cari nggak ada, tapi di kantong belanjaan sudah ada beberapa buku untuk dibaca :D. Dan di rumah, yang pertama kali dibaca adalah komik. heheh. Selesai komik dilahap, barulah novel kang Abik "Bumi Cinta" saya baca. Karena mulai bacanya malam dan novelnya gak bisa lepas dari tangan, selesai dibaca setelah jam satu dini hari. Subhanallah. Rekomended novelnya. Berkisah tentang Ayyas, mahasiswa S2 yang sedang mengerjakan tesis mengenai kehidupan umat Islam di masa pemerintahan Stallin, ke Rusia. Negara -yang katanya- paling bebas pergaulannya. Di tengah kebebasan itu, bergejolak jiwa-jiwa kering nan kesepian. Alur yang menarik dan bikin pembaca gak melepas novel dari genggaman. Dengan akhir yang bikin pembacanya penasaran! :p Apasih (?)
Mungkin saya telat kali ya baca novel ini. Gak papa dunkk.. Masih ada beberapa buku yang belum dibaca. Sekarang bersiap2 dulu, mau dines sore :D.

05 November 2011

sweet november

Postingan ini saya tulis di Ciloto, dalam suasana dingin-dingin gerimis khas puncak. Meskipun waktu menunjukkan pukul 14, namun rasanya masih pagiiiii... aja. Alhamdulillah.
Bersyukur rasanya masih bisa merasakan tanggal 9 zulhijah, tul gak? Ngerasain sahur di ciloto bareng kawan yang sebelumnya gak pernah kebayang akan dioertemukan di sini. Kangen sih sama orang rumah, apalagi kalo yang namanya idul adha. Ramenyeuuu.. Ada kambing, sapi, kerbau, pak haji yang motong, sapi, sapi lagi.. hahah.. Jadi, kangen sama sapi? ;p ya gitu deh.
November ini mudah2an jadi sweet November, setelah beberapa pembekalan prajab dengan materi kemarin yang sepertinya menjadi klimaks, yang memicu semangat untuk meluruskan kembali niat bahwa bekerja adalah ibadah, mulia.. pfhh.. :) getaran itu kembali terasa. Semoga bisa konsisten.
Sweet november juga untuk teman2 yang akan melakukan perjanjian berat, semoga barokah, sakinah, mawadah n warohmah. Sweet november untuk teman yang sedang mencari dan berproses menuju hidup yang lebih baik.. So sweet.. :p